Isro Miroj 2013

Memperingati Isra’ Mi’raj Nabi Besar Muhammad saw
Bersama Majelis Ahbab Rasulillah saw, pemb. Al Habib Husein bin Muhammad Assegaf
Jum’at 07 Juni 2013 ba’da isya, Jl. Kebagusan Raya, Gg. Langgar 3 Jagakarsa Jakarta SelatanGambar

Advertisements

Nasab Habib Husein

Pembina Majelis Ahbabu Rasulillah SAW

Pembina Majelis Ahbabu Rasulillah SAW

Habib Husein bin Muhammad bin  Ahmad bin Abdul Qadir bin Ali bin Umar bin Segaf bin Muhammad bin Umar bin Thoha bin Umar bin Thoha bin Umar   Ash – Shofi bin Abdurrahman bin Muhammad bin Ali bin Sayyidina Syekh Al – Imam Al – Qutb Abdurahman As – Segaf bin Syekh Muhammad Maula Ad – Dawilayh bin Syekh Ali shohibud Dark bin Sayidina Al – Imam Alwi Al Ghuyur bin Sayyidina Al  – Imam Al – Faqi

h Al – Muqaddam Muhammad bin Sayyidina Ali bin Sayyidina Al – Imam Muhammad Shohib Marbat bin Sayyidina Al – Imam Kholi Qosam bin Sayyidina Alwi bin Sayyidina Al – Imam Muhammad  Shohib As – Shouma’ah bin Sayyidina Al – Imam Shohib Saml bin Sayyidina Al – Imam Ubaidilah Shohibul Aradh bin Sayyidina Al – Imam Muhajir Ahmad bin Sayyidina Al –  Imam Isa Ar – Rumi bin Sayyidina Al – Imam Muhammad An – Naqib bin Sayyidina Al – Imam Ali Al – Uraydhi bin Sayyidina Al – Imam Ja’far As – Shodiq bin Sayyidina Al – Imam Muhammad Al – Baqir bin Sayyidina Al – Imam Ali Zainal Abidin  bin Sayyidina Al – Imam As – Syahid Syababul Jann

ah Sayyidina Al – Husein Rodiyallahu ‘Anhum

Kisah bekas johan tinju dunia Mike Tyson alias Malik Abdul Aziz mengerjakan umrah di Mekah Madinah

Kisah bekas johan tinju dunia Mike Tyson alias Malik Abdul Aziz mengerjakan umrah di Mekah Madinah.

Air mata Tyson gugur di Kaabah.
“Saya tidak mampu menahan air mata ketika mengetahui saya berada di salah satu taman-taman syurga (raudah),”
ujarnya dengan penuh terharu.

Beliau memeluk agama Islam pada tahun 1995 dan sejak itu mahu dikenali dengan nama Malik Abdul Aziz. Perjalanan hidupnya sebagai seorang Islam tidak diketahui umum. Malah, menurut laporan lanjut, ada pihak berusaha supaya ia kembali ke agama asal.

Sejak memeluk Islam beliau pernah menyatakan bahawa yang paling ditakutinya ialah Allah swt.
“Saya takut kepada Allah. Saya tahu saya banyak buat perkara yang jahat dan salah yang kesemua itu melayakkan saya masuk neraka sahaja. Namun saya memohon keampunan daripada-Nya setiap hari.”

Beliau mengerjakan umrah pada awal Julai dengan kerjasama Pertubuhan Dakwah Kanada (CDA). Dan dengan itu berada di Tanah Suci selama sebulan. Bagi Tyson 44 tahun, ia kesempatan menemui para pemimpin dan tokoh-tokoh agama serta menziarahi tempat-tempat bersejarah.

Gambar-gambar yang diambil dan ada yang dikirim melalui twitter jelas menunjukkan wajah gembiranya di hadapan Kaabah. Ada antara yang mengenalinya mendoakan semoga ia terus teguh iman seperti Bilal.

Laporan mengenainya tidak pula disiarkan oleh sesetengah akhbar, majalah dan siaran televisyen dunia Barat yang dahulunya begitu cepat melaporkan segala tindak-tanduknya. Dan tersebut kemudian gelaran Iron Mike, Kid Dynamite, Baddest Man in the Planet.

Mendahuluinya ke tanah suci ialah tokoh tinju dunia Mohammad Ali dan Malcolm X (1925-1965) Haji Malik al-Shabazz, pejuang nasib warga kulit hitam ketika berlakunya diskriminasi antara kaum secara berleluasa.

Laporan mengenai umrah oleh Tyson disebarkan setelah Parlimen Perancis meluluskan rang undang-undang melarang wanita Islam memakai burqa dan ini mahu diikuti oleh negara Belgium.

Wallahua’lamGambar

Jumpaan Yang Merisaukan Vatican

Injil yang bertinta emas dan menggunakan medium bahasa ibunda Nabi Isa as, bahasa Aramaic dianggarkan berusia lebih daripada 1,500 tahun.

Injil berkenaan telah dijumpai sejak 12 tahun yang lalu (2000) di Turki dan kemudian disimpan daripada tatapan orang awam atas permintaan kuat dari pihak gereja kerana dibimbangi ada persamaan terhadap pernyataan al-Quran bahawa Nabi Isa a.s sendiri sudah pun memberitahu tentang kedatangan Ahmad (Muhammad saw).

Namun begitu pada tahun 2010, Injil berkenaan telah diserahkan kepada Ankara Ethnography Museum dan kemudiannya diberikan kebenaran untuk dipamerkan setelah melalui beberapa usaha pemulihan.
Injil ini meramalkan kedatangan Muhammad.
Sebuah kitab lama yang dikatakan sebagai ‘Gospel of Barnabas’ ini mengandungi ramalan bahawa Ahmad (Nabi Muhammad) bakal muncul di akhir zaman telah mencetuskan minat daripada Vatican, pusat agama Kristian bermazhab Katholik untuk menelitinya dengan lebih mendalam.
Pope Benedict XVI sendiri telah menyatakan hasrat beliau untuk melihat isi kandungan Injil yang dikenali sebagai ‘Gospel of Barnabas’ itu.
Injil yang bertinta emas dan menggunakan medium bahasa ibunda Nabi Isa as, bahasa Aramaic dianggarkan berusia lebih daripada 1,500 tahun.
Injil berkenaan telah dijumpai sejak 12 tahun yang lalu (2000) di Turki dan kemudian disimpan daripada tatapan orang awam atas permintaan kuat dari pihak gereja kerana dibimbangi ada persamaan terhadap pernyataan al-Quran bahawa Nabi Isa a.s sendiri sudah pun memberitahu tentang kedatangan Ahmad (Muhammad saw).
Namun begitu pada tahun 2010, Injil berkenaan telah diserahkan kepada Ankara Ethnography Museum dan kemudiannya diberikan kebenaran untuk dipamerkan setelah melalui beberapa usaha pemulihan.
Isi kandungan Injil berkenaan selari dengan akidah Islam yang menyatakan bahawa Nabi Isa as adalah seorang Rasul (pesuruh Allah swt) dan bukan anak Tuhan sebagaimana yang dipercayai oleh penganut Kristian terutama yang bermazhab Katholik, Anglican dan Orthodox.
Kitab lama ini juga menyatakan bahawa Nabi Isa as tidak pernah disalib sehingga meninggal dunia. Bahkan baginda telah diangkat oleh Allah swt ke langit. Kenyataan ini ternyata amat bertentangan dengan ajaran Kristian yang berasaskan ajaran Saint Paul atau Saul of Tarsus.
Ramai cendikiawan dan ahli teologi Kristian yang telah menolak Injil berkenaan dan mendakwa ia adalah hasil kerja pada abad ke-5 atau ke-6 dan bukannya di abad pertama sepertimana yang didakwa oleh pengkaji-pengkaji Islam. Namun begitu, ramai pengkaji Islam mempercayai bahawa ia adalah Injil yang paling asli yang telah dijumpai setakat ini.
Harga salinan Injil ini dianggarkan bernilai sehingga 40 juta Lira Turki ( USD 22 juta).
Tidak sukar untuk kita memahami bahawa sudah pasti ada pihak tertentu yang sentiasa dipertikaikan jumpaan yang menggemparkan ini tetapi yang pasti ‘BENAR’ ialah firman Allah swt yang bermaksud,
“Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri al-Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian di antara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui.”- (Surah al Baqarah ayat 146)
Wallahu’alamGambar

Kisah Perjalanan Nabi Idris dan Malaikat Izrail (maut)

Bismillahirrahmanirrahiim

Nabi Idris adalah seorang nabi yang banyak mengerjakan amal amal yang baik. Ia tekun beribadah baik sholat maupun puasa. Oleh karena itu hasil dari perbuatannya , maka Allahmengangkatnya ke syurga.

Di riwayatkan bahwa malalikat yang bernama Izrail sangat cinta dan selalu rindu kepada nabi Idris as. Maka malaikat Izrail meminta izin kepada Allah agar dapat bertemu dengan Nabi Idris as. Lalu Allah pun mengizinkanya (Izrail) untuk bertemu Nabi Idris as. Kemudian malaikat Izrail pergi menemui Nabi Idris as, dengan wujud berbentuk manusia biasa.

Sebagai mana biasanya Nabi Idris pada saat itu sedang melaksanakan ibadah puasa selama satu tahun. Maka setiap kali waktu berbuka malaikat Izrail datang membawakan makanan dari surga. Ketika Nsbi Idris as, sedang mengerjakan shalat, malaikat Izrail duduk disebelahnya sampai nabi Idris Selesai, hingga nabi Idris as, menjadi kagum, kemudian ia berkata :

“ Hai laki laki, apakah engkau mau bejalan bersamaku agar kita lebih akrab??”

Kemudaian Malaikat Izrail menjawab : “ aku mau ya Nabi Allah”. Sehingga sampailah dia pada sebuah ladang yang subur. Lalu malaikat Izrail bertanya kepada nabi Idris as.;“apakah engkau mengizinkan aku untuk mengambil buah itu, kemudian kita makan bersama???.

Nabi Idris as,kemudian menjawab ; “ Maha suci Allah, dulu engkau tidak mau makan sesuatu yang halal, tetapi hari ini engkau menginginkan barang/makanan yang haram”.Mendengar itu, malaikat Izrail terdiam, dan tidak berkata sepatah katapun.

Lalu mereka melanjutkan perjalanan hingga empat hari lamanya. Sepanjang perjalanan NabiIdris as, melihat keanehan-keanehan terhadap orang itu, sehingga dalam hatinya timbul pertanyaan pertanyaan.!

Maka Nabi Idris bertanya kepadanya: Siapakah sebenarnya engkau ini???

Izrail pun menjawab: “ Aku adalah malikat Izrail”.

Idris kembali bertanya: “ apakah engkau yang selalu mencabut nyawa (roh)”???

Malaikat Izrail menjawab: “ Ya,memang tugas ku hanya mencabut nyawa dari maluk Allah yang bernyawa”.

Nabi Idris kembali berkata: “ apakah engkau datang kesini untuk atau sekedar berkunjungatau untuk mencabut nyawaku.???”

Izrail menjawab: “Aku mendapat izin dari Allah untuk sekedar berkunjung”.

Idris bekata:“Hai Izrail, aku mempunyai hajat kepadamu yaitu agar engkau mencabut nyawaku kemudian Allah menghidupkan aku kembali, sehingga dapat beibadah kepada Allah lebih banyak lagi setelah aku merasakan sakitnya dicabut nyawa/mati”.

Izrail as,menjawab: “sungguh aku tidak akan mencabut nyawa seseorang atau sesuatu tanpa izin Allah”.

Maka Allah memberikan perintah kepada malaikat Izrail: “Hai Izrail, cabutlah nyawa Idris itu!!!”

Kemudian malaikat Izrail mencabut nyawa Nabi Idris saat itu juga. Malikat Izrail menangis setelah melihat Nabi Idris as, meninggal, ia minta kembali kepada Allah s.w.t agar Nabi Idris di hidupkan kembali”. Maka Allah mengabulkan permintaan malaikat Izrail, dan nabi Idris as. dihidupkan kembali.

Lalu malaikat Izrail bertanya:“hai Idris bagaimana rasanya mati itu??”

Nabi Idris menjawab: “Sungguh rasanya seperti binatang terkupas kulitnya dalam keadaan hidup, maka rasa sakit itu melebihi dari padanya seribu kali lipat”.

Malaikat Izrail berkata: “ ituaku lakukan/kerjakan padamu dengan cara berhati hati dan halus, dan itu belum pernah aku lakukan terhadap seseorang”.

Idris berkata lagi: “Hai Izrail aku punya hajat kembali kepadamu yaitu aku ingin melihat Neraka Jahannam dan berbagai macam siksaannya agar aku lebih giat lagi berbakti kepada allah”.

Jawab malaikat Izrail: “Hai Idris bagai mana aku dapat melihat Neraka Jahannam tanpa dapat izin dari allah?”.

Kemudian Allah memberikan wahyu kepada malaikat Izrail dengan firmannya: “ Pergilah engkau ke Neraka Jahanam bersama Idris”.

Lalu malaikat Izrail dan Nabi Idris bersama pergi ke Neraka Jahannam. Sehingga nabi Idris as.melihat berbagai macam alat untuk menyiksa hamba Allah yang durhaka dan ingkar kepadaNya dan dapat pula melihat beberapa bentuk siksaan lainya yang sangat mengerikan hingga akhirnya mereka kembali. Kembali nabi Idris menyampaikan hajatnya kembali kepada maliakat Izrail: “Hai Izrail ajaklah aku berjalan jalan melihat syurga yang diciptakan oleh Allah untuk hambanya yang beriman agar aku dapat bertambah taat kepadanya”.

Kembali Izrail menjawab: “Bagaimana mungkin aku lakukan itu tanpa dapat izin dari Allah?”. Maka Allah memberikan wahyu kepada malaikat Izrail: “Pergilah engkeu bersama Idris ke syurga aku telah mengizinkanmu”.

Kemudian mereka pergi menuju syurga, ketika sampai di depan pintu syurga kedua duanya berhenti dan nabi Idris berkata; “ Hai Izrail, aku sudah merasakan sakitnya mati dan aku telah melihat pula segala macam siksaan di neraka, untuk itu sudikah kiranya engkau memohon kepada allah agar dia mengizinkan aku masuk dan diam di syurga dan meminum airnya agar dapat menghilangkan rasa sakit mati dariku dan terhindar dari siksa Neraka Jahannam”.

Kemidian Izrail meminta izin kepada Allah atas permintaan Nabi Idris, maka allah mengizinkan kepadanya masuk kedalam syurga kemudian setelah itu keluar kembali. Maka nabi Idris masuk kedalam syurga dan meletakan sandalnya di bawah pohon di syurga. Dan dia keluar kembali dari syurga lalu berkata kepada malaikat Izrail: “ HaiIzrail, sandal ku tertinggalan di syurga, maka kembalikan aku kedalamnya”.

Akhirnya Nabi Idris pun kembali ke dalam Syurga dan tidak keluar lagi. Maka dipanggil Nabi Idris agar cepat keluar dari Syurga. Nabi Idris menjawab: “Tiap tiap yang hidup itu akan mati dan sesungguhnya aku telah meraskan mati”. Dan firman Allah: “Dan sungguh tidaklah ada diantara kamu kecuali dia memasukinya dan sungguh aku sudah pernah memasukinya (syurga) dan sungguh aku telah pernah memasuki Neraka”. Dan Allah swt , berfirman: “ dan tidaklah mereka itu dikeluarkan daripadannya, maka siapakah yang mengeluarkan aku dari padanya?”.

Akhirnya Allah memberikan wahyu kepda malaikat Izrail: “ Hai Izrail tinggalkan Idris,sesungguhnya aku telah memutuskan bahwa sesungguhnya dia termasuk ahli syurga”.

Renungan dalam sebuah hadits yang berarti:

– “Apabila seorang hamba sudah sampai pada waktu rohnya akan dicabut (Nazak), maka ada suara yang berbisik:“tinggalkanlah dia dahulu, sehingga dapat beristirahat”.
– Demikian pula ketika roh itu sampai pada kedua lututnya, pusatnya serta ketika sampai pada dadanya ada suara yang berseru kembali: “tinggalkanlah dahulu sehingga dia dapat beristirahat.

– Demikian juga ketika roh itu sampai pada tenggorokan , ada suara yang berbisik kembali; “Tinggalkanlah dahulu sampai semua anggotanya saling berpesan satu sama lainya.

– Maka mata berpesan kepada mata yang satunya dengan ucapan: “Assalamuailaikum illa yaumilqiyaamati” (Selamat berpisah sampai bertemu pada hari Qiamat). Demikian juga dua telinga, dua tangan, dua kaki dan jiwapun berpesan dan mengucapkan selamat tinggal pada badanya.

– Sungguh satu hal yang paling tepat, bagi seorang untuk meningkatkan amal perbuatan yang baik,hendaklah ia mengingat akan sakit dan pedihnya rasa mati.

– Dan mati ini pasti akan tiba. Sehingga dengan demikian, tentu seseorang akan berlomba-lomba dalam mengerjakan amal baik. Dan semoga Allah mengakhiri hidup kita dengan“Khusnul Khotimah”.

Sejarah Wahabi

Menanggapi banyaknya permintaan pembaca tentang sejarah berdirinya Wahabi maka kami berusaha memenuhi permintaan itu sesuai dengan asal-usul dan sejarah perkembangannya semaksimal mungkin berdasarkan berbagai sumber dan rujukan kitab-kitab yang dapat dipertanggungjawabkan, diantaranya, Fitnatul Wahabiyah karya Sayyid Ahmad Zaini Dahlan, I’tirofatul Jasus aI-Injlizy pengakuan Mr. Hempher, Daulah Utsmaniyah dan Khulashatul Kalam karya Sayyid Ahmad Zaini Dahlan, dan lain-lain.

Nama Aliran Wahabi ini diambil dari nama pendirinya, Muhammad bin Abdul Wahab (lahir di Najed tahun 1111 H/1699 M). Asal mulanya dia adalah seorang pedagang yang sering berpindah dari satu negara ke negara lain dan diantara negara yang pernah disinggahi adalah Baghdad, Iran, India dan Syam.

Kemudian pada tahun 1125 H/1713 M, dia terpengaruh oleh seorang orientalis Inggris bernama Mr. Hempher yang bekerja sebagai mata-mata Inggris di Timur Tengah. Sejak itulah dia menjadi alat bagi Inggris untuk menyebarkan ajaran barunya. Inggris memang telah berhasil mendirikan sekte-sekte bahkan agama baru di tengah umat Islam seperti Ahmadiyah dan Baha’i. Bahkan Muhammad bin Abdul Wahab ini juga termasuk dalam target program kerja kaum kolonial dengan alirannya Wahabi.

Mulanya Muhammad bin Abdul Wahab hidup di lingkungan sunni pengikut madzhab Hanbali, bahkan ayahnya Syaikh Abdul Wahab adalah seorang sunni yang baik, begitu pula guru-gurunya. Namun sejak semula ayah dan guru-gurunya mempunyai firasat yang kurang baik tentang dia bahwa dia akan sesat dan menyebarkan kesesatan. Bahkan mereka menyuruh orang-orang untuk berhati-hati terhadapnya. Ternyata tidak berselang lama firasat itu benar.

Setelah hal itu terbukti ayahnya pun menentang dan memberi peringatan khusus padanya. Bahkan kakak kandungnya, Sulaiman bin Abdul Wahab, ulama besar dari madzhab Hanbali, menulis buku bantahan kepadanya dengan judul as-Sawa’iqul Ilahiyah fi ar-Radd ‘ala al-Wahabiyah.

Tidak ketinggalan pula salah satu gurunya di Madinah, Syekh Muhammad bin Sulaiman al-Kurdi asy-Syafi’i, menulis surat berisi nasehat:

“Wahai Ibn Abdil Wahab, aku menasehatimu karena Allah, tahanlah lisanmu dari mengkafirkan kaum muslimin, jika kau dengar seseorang meyakini bahwa orang yang ditawassuli bisa memberi manfaat tanpa kehendak Allah, maka ajarilah dia kebenaran dan terangkan dalilnya bahwa selain Allah tidak bisa memberi manfaat maupun madharrat, kalau dia menentang bolehlah dia kau anggap kafir, tapi tidak mungkin kau mengkafirkan As-Sawadul A’dham (kelompok mayoritas) diantara kaum muslimin, karena engkau menjauh dari kelompok terbesar, orang yang menjauh dari kelompok terbesar lebih dekat dengan kekafiran, sebab dia tidak mengikuti jalan muslimin.“

Sebagaimana diketahui bahwa madzhab Ahlussunnah sampai hari ini adalah kelompok terbesar. Allah berfirman: “Dan barangsiapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya, dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin, kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu (Allah biarkan mereka bergelimang dalam kesesatan) dan kami masukkan ia ke dalam jahannam, dan jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali“ (QS. an-Nisa ayat 115)

Salah satu dari ajaran yang (diyakini oleh Muhammad bin Abdul Wahab, adalah mengkufurkan kaum muslim sunni yang mengamalkan tawassul, ziarah kubur, maulid nabi, dan lain-lain. Berbagai dalil akurat yang disampaikan ahlussunnah waljama’ah berkaitan dengan tawassul, ziarah kubur serta maulid, ditolak tanpa alasan yang dapat diterima. Bahkan lebih dari itu, justru berbalik mengkafirkan kaum muslimin sejak 600 tahun sebelumnya, termasuk guru-gurunya sendiri.

Pada satu kesempatan seseorang bertanya pada Muhammad bin Abdul Wahab, “Berapa banyak Allah membebaskan orang dari neraka pada bulan Ramadhan?“

Dengan segera dia menjawab, “Setiap malam Allah membebaskan 100 ribu orang, dan di akhir malam Ramadhan Allah membebaskan sebanyak hitungan orang yang telah dibebaskan dari awal sampai akhir Ramadhan.”

Lelaki itu bertanya lagi “Kalau begitu pengikutmu tidak mencapai satu person pun dari jumlah tersebut, lalu siapakah kaum muslimin yang dibebaskan Allah tersebut? Dari manakah jumlah sebanyak itu? Sedangkan engkau membatasi bahwa hanya pengikutmu saja yang muslim.“

Mendengar jawaban itu Ibn Abdil Wahab pun terdiam seribu bahasa. Sekalipun demikian Muhammad bin Abdul Wahab tidak menggubris nasehat ayahnya dan guru-gurunya itu.

Dengan berdalihkan pemurnian ajaran Islam, dia terus menyebarkan ajarannya di sekitar wilayah Najed. Orang-orang yang pengetahuan agamanya minim banyak yang terpengaruh. Termasuk diantara pengikutnya adalah penguasa Dar’iyah, Muhammad bin Saud (meninggal tahun 1178 H/1765 M) pendiri dinasti Saudi, yang dikemudian hari menjadi mertuanya. Dia mendukung secara penuh dan memanfaatkannya untuk memperluas wilayah kekuasaannya.

Ibn Saud sendiri sangat patuh pada perintah Muhammad bin Abdul Wahab. Jika dia menyuruh untuk membunuh atau merampas harta seseorang dia segera melaksanakannya dengan keyakinan bahwa kaum muslimin telah kafir dan syirik selama 600 tahun lebih, dan membunuh orang musyrik dijamin surga.

Sejak semula Muhammad bin Abdul Wahab sangat gemar mempelajari sejarah nabi-nabi palsu, seperti Musailamah al-Kadzdzab, Aswad al-Ansiy, Tulaihah al-Asadiy dll. Agaknya dia punya keinginan mengaku nabi, ini tampak sekali ketika ia menyebut para pengikut dari daerahnya dengan julukan al-Anshar, sedangkan pengikutnya dari luar daerah dijuluki al-Muhajirin.

Kalau seseorang ingin menjadi pengikutnya, dia harus mengucapkan dua syahadat di hadapannya kemudian harus mengakui bahwa sebelum masuk Wahabi dirinya adalah musyrik, begitu pula kedua orang tuanya. Dia juga diharuskan mengakui bahwa para ulama besar sebelumnya telah mati kafir. Kalau mau mengakui hal tersebut dia diterima menjadi pengikutnya, kalau tidak dia pun langsung dibunuh.

Muhammad bin Abdul Wahab juga sering merendahkan Nabi Saw. dengan dalih pemurnian akidah, dia juga membiarkan para pengikutnya melecehkan Nabi di hadapannya, sampai-sampai seorang pengikutnya berkata: “Tongkatku ini masih lebih baik dari Muhammad, karena tongkatku masih bisa digunakan membunuh ular, sedangkan Muhammad telah mati dan tidak tersisa manfaatnya sama sekali. “

Muhammad bin Abdul Wahab di hadapan pengikutnya tak ubahnya seperti Nabi di hadapan umatnya. Pengikutnya semakin banyak dan wilayah kekuasaan semakin luas. Keduanya bekerjasama untuk memberantas tradisi yang dianggapnya keliru dalam masyarakat Arab, seperti tawassul, ziarah kubur, peringatan Maulid dan sebagainya. Tak mengherankan bila para pengikut Muhammad bin Abdul Wahab lantas menyerang makam-makam yang mulia.

Bahkan, pada 1802, mereka menyerang Karbala-Irak, tempat dikebumikan jasad cucu Nabi Muhammad Saw., Husein bin Ali bin Abi Thalib. Karena makam tersebut dianggap tempat munkar yang berpotensi syirik kepada Allah. Dua tahun kemudian, mereka menyerang Madinah, menghancurkan kubah yang ada di atas kuburan, menjarah hiasan-hiasan yang ada di Hujrah Nabi Muhammad.

Keberhasilan menaklukkan Madinah berlanjut. Mereka masuk ke Mekkah pada 1806, dan merusak kiswah, kain penutup Ka’bah yang terbuat dari sutra. Kemudian merobohkan puluhan kubah di Ma’la, termasuk kubah tempat kelahiran Nabi Saw., tempat kelahiran Sayyidina Abu Bakar dan Sayyidina Ali, juga kubah Sayyidatuna Khadijah, masjid Abdullah bin Abbas. Mereka terus menghancurkan masjid-masjid dan tempat-tempat kaum solihin sambil bersorak-sorai, menyanyi dan diiringi tabuhan kendang. Mereka juga mencaci-maki ahli kubur bahkan sebagian mereka kencing di kubur kaum solihin tersebut.

Gerakan kaum Wahabi ini membuat Sultan Mahmud II, penguasa Kerajaan Usmani, Istanbul-Turki, murka. Dikirimlah prajuritnya yang bermarkas di Mesir, di bawah pimpinan Muhammad Ali, untuk melumpuhkannya. Pada 1813, Madinah dan Mekkah bisa direbut kembali. Gerakan Wahabi surut. Tapi, pada awal abad ke-20, Abdul Aziz bin Sa’ud bangkit kembali mengusung paham Wahabi.

Tahun 1924, ia berhasil menduduki Mekkah, lalu ke Madinah dan Jeddah, memanfaatkan kelemahan Turki akibat kekalahannya dalam Perang Dunia I. Sejak itu, hingga kini, paham Wahabi mengendalikan pemerintahan di Arab Saudi.

Dewasa ini pengaruh gerakan Wahabi bersifat global. Riyadh mengeluarkan jutaan dolar AS setiap tahun untuk menyebarkan ideologi Wahabi. Sejak hadirnya Wahabi, dunia Islam tidak pernah tenang penuh dengan pergolakan pemikiran, sebab kelompok ekstrem itu selalu menghalau pemikiran dan pemahaman agama Sunni-Syafi’i yang sudah mapan.

Kekejaman dan kejahilan Wahabi lainnya adalah meruntuhkan kubah-kubah di atas makam sahabat-sahabat Nabi Saw. yang berada di Ma’la (Mekkah), di Baqi’ dan Uhud (Madinah) semuanya diruntuhkan dan diratakan dengan tanah dengan mengunakan dinamit penghancur.

Demikian juga kubah di atas tanah Nabi Saw. dilahirkan, yaitu di Suq al-Leil diratakan dengan tanah dengan menggunakan dinamit dan dijadikan tempat parkir onta.

(Disadur dari Majalah Cahaya Nabawiy Ponpes Sunniyyah Salafiyyah li al-Habib Taufiq bin Abdulqadir Assegaf Pasuruan)